December 6, 2017

KHASIAT MEMBACA AL QUR’AN


Sahabat Abdullah bin Mas’ud ngendiko mengkene: Ora bakal di takokake siji-sijine sira kabeh sangka kahanane awake kejaba soal Al Qur’an. Yen wong iku seneng lan ngegungake Al Qur’an mesthi yaw seneng marang Allah lan utusane. Sebalike yen wong iku sengit marang Al Qur’an mesthi hiya sengit uga marang Allah lan utusane.
Sahabat Abdullah bin Mas’ud berkata: Tidak akan ditanya suatu apapun dari kita kecuali Al Qur’an. Kalau orang itu senang dan mengagungkan Al Qur’an pasti dia senang dengan Allah dan utusannya. Sebaliknya kalau orang itu benci dengan Al Qur’an pasti dia juga benci dengan Allah dan utusannya.

Sing sopo wonge tansah moco Al Qur'an lan ngamalake apa isine Al Qur'an,mongko wong tuo lorone besok ing dino kiamat bakal dianggoni kuluk koyo rojo kang sorote luweh bagus tinimbang sorote serngenge kang ono ing alam donyo kene, iku lagi wong tuane kang ora moco Al Qur'an wis kyo mengkono mulyane, banjur koyo apa sing moco dewe.
Barang siapa yang sering membaca Al Qur’an dan mengamalkan isinya maka kedua orang tua besok dihari kiamat akan dipakaikan mahkota seperti raja yang sinarnya lebih bagus dari pada sinar matahari yang terdapat di dunia ini. Itu baru orang tuanya yang tidak membaca Al Qur’an, bagaimana dengan yang membaca Al Qur’an.

Sak temene menungso kang jerohane kosong ora ana isine sebagian sangka Al Qur’an iku di anggep omah bobrok (rusak) tur hina.
Manusia yang hatinya kosong tidak ada isi dari Al Qur’an sedikitpun maka itu seperti rumah yang rusak dan hina.

Dawuhe sahabat Abu Hurairah Ra. mengkene: sak temene omah kang di nggoni maca Al Qur’an iku kabeh ahli bait kono podo pinaringan jembar rizkine tur akeh kebagusane. Malaikat pada teko lan syaitan-syaitan pada metu. Sak balike omah kang ora tahu kanggo maca Al Qur’an rizkine ahli bait pada cupet, sithik kebagusane. malaikat pada lungo, syaitan-syaitan pada melebu omah kono. Ing mangka malaikat iku tekane sarana nggawa rahmat, barakah, rizki, lan keselamatan. Sak balike syaitan iku yen teka kelawan nggawa laknat, permusuhan, kesempitan rizki, kemiskinan lan kecelakaan. Mula omah-omah sira kabeh supaya tansah ginawe maca Al Qur’an saben-saben dina aja nganti gothang.
Sahabat Abu Hurairah Ra. memerintahkan: Rumah yang di pakai untuk membaca Al Qur’an, maka para penghuni rumah akan memperoleh rizki yang barokah. Malaikat datang dan syaitan-syaitan pada keluar. Sebaliknya rumah yang tidak pernah dipakai untuk membaca Al Qur’an maka rizkinya tidak akan barokah. Malaikat pada pergi, syaitan-syaitan datang kerumah itu. Padahal malaikat adalah pembawa rahmat, barakah, rizki dan keselamatan. Sebaliknya syaitan adalah pembawa laknat, permusuhan, kesempitan rizki, kemiskinan dan kecelakaan. Maka dari itu marilah rumah kita selalu digunakan untuk membaca Al Qur’an setiap hari.

Yen ana siji kawula ngatamake Al Qur’an nalika khatamane iku para malaikat kang jumlahe ana 66.000 pada ngerubung lan hormat sarana nyuwunake rahmat marang Allah kanggo kawulane kang khatam Al Qur’an mau kerana banget cintane.
Apabila ada salah satu hamba Allah mengamalkan Al Qur’an, maka ketika dia khatam, para malaikat yang jumlahnya 66.000 personil akan mendekat dan hormat memintakan rahmad kepada Allah untuk hamba yang khatam Al Qur’an tersebut.

Dongane kawula kang khatam Al Qur’an mau pinaringan mandi (mustajab) lan uga di sediakke tanduran wit kang megah ana ing suwarga, mulo podo ngalapo barokahe dongane kawula mau.
Doa seseorang yang menghatamkan Al Qur’an itu adalah mustajab sekali dan disediakan tanaman pepohonan yang megah yang ada di surga. Maka marilah kita tabarruk (mengambil berkah) doa orang yang menghatamkan Al Qur’an itu.

Oleh: Abdul Umar dalam bukunya Al Mashobikhin Nuranniyah

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah secara bijaksana dan sesuai topik pembahasan.