February 11, 2016

SAKIT AKIBAT MAIN-MAIN DENGAN SESAJI


Memang sih, kalau dipikir-pikir di zaman ini hampir semua aktifitas menggunakan tehknologi Digital, tanpa musti membuka kamus atau buku, semua data dan pengetahuan bisa diperoleh hanya dengan sekali klik internet.  Tetapi tidak semua masalah atau kejadian sehari-hari yang kita alami, bisa dipecahkan dengan logika.  Adat istiadat, kepercayaan turun temurun dari nenek moyang, mesti sulit diterima secara akal sehat, masih perlu dihargai.  Seperti kepercayaan sebagian masyarakat, tentang perlunya sesaji. 
Kejadian yang dialami sahabat saya Dewi, mestinya jadi pembelajaran.  Karena dimanapun kita berada mesti “permisi” dan menghargai keberagaman adat disana.
Shopping lagi? gila tuh bocah, entah sudah berapa banyak uang yang dia hamburkan buat belanja.  Pesawat kami belum mendarat di bandara Ngurah Rai saja, Dewi sudah wanti-wanti aku agar tidak lupa, mengatarkan dia ke kawasan Legian dan Nusa Dua, buat belanja.  Mmmm… kirain hanya sekedar bualan saja.  Tahunya beneran.  Belum sempat tidur beneran, abis check in di hotel, cewek berambut cepak warna burgundy itu sudah menarik-narik lenganku buat buruan jalan.  Liburan semesteran ini, memang excited banget.  Boleh dibilang baru kali ini kami berdua yang biasa dijuluki soulmate sama teman-teman satu angkatan, punya waktu berlibur bersama.  Sejak SMA aku dan Dewi memang sudah sangat dekat.  Sampai-sampai keluarga kami pun saling kenal.  Aku sering jalan bareng mamanya, menginap dirumah Dey atau sebaliknya.  Meski kalau dipikir-pikir karakter kami bertolak belakang.  Cewek berkacamata minus itu cenderung tomboy, slenge’an, easy going… super cuek dech.  Sebaliknya aku pemalu, pendiam dan kata dia jauh lebih perempuan.  Ajaib ya, kami berdua nyambung.  Bahkan saling melengkapi sampai sekian tahun kuliahpun tanpa sengaja mengambil fakultas yang sama.  Meski jurusannya berbeda.  Lumayan…ada masalah apapun aku masih bisa curhat dengannya.  Beberapa mata kuliah kami pun sama, hingga kadang ngebahas soal atau berburu diktat bisa dilakuin bareng.
“Net…Gimana kalau jalan lagi ke Sukawati….Katanya murah-murah di sana!” tanya Dey, mengejutkan ketika kami masih menyusuri trotoar jalan, karena menunggu taksi yang belum lewat-lewat juga.  Astaga, masih mau mampir Pasar Sukawati lagi? Apa dia gak ngeliat tampangku super kucel begini? Keringat membanjir di kening, sementara dua tanganku sudah menenteng tas belanjaan hasil berburu souvenir tadi.  “Istirahat dulu…Balik ke Hotel aja ya, panas banget nih.  Bisa tepar kalau kamu ngebut belanjanya gini…!”keluhku.
Cewek berwajah tirus itu bukannya berhenti jalan, melihat aku mulai kepayahan, malah terus melenggang jauh didepan.  “Buruan jalannya….haa….ha…ha… Depan sana ada tempat makan, kita isi bensin dulu ya.  Pasti kamu kelaparan tu,” Katanya cuek.  Mmmm…bener juga tuh, seingatku, perut ini baru diisi setangkup roti dan segelas kopi.  Padahal jam di pergelangan tanganku sudah lewat dari jam makan siang.  Sebuah rumah makan sederhana, tapi kelihatan bersih dan deretan foto menu yang disajikan, menggoda, akhirnya kami temukan.  Huhhh…aku menyeka keringat yang membanjir.  Udara memang begitu panas, sampai-sampai kulit pun rasanya terbakar.  Bayangin siang bolong begini menyusuri jalan keluar masuk toko.  Kalau aku kelihatan kusut masai seperti motor kuranf bensin, sebaliknya Dey, entah dia di charge pakai baterai jenis apa, kok seperti nggak ada capeknya.  Buktinya aku terkantuk-kantuk lemas di meja, menunggu makanan datang, eh…tu cewek sudah ngiderin rumah makan yang memiliki ornamen-ornamen bernilai seni tinggi.  Seperti patung-patung, sulaman kain bermotif etnik dan lukisan.  “Dey…makan yuk…Lapar nih…!” Tegurku, ketika melihat Dey baru saja menarik kursi di depanku, buat duduk.  Ayam betutu, sate lilit, sambal matah, wah…melihat penyajiannya saja, genderang di perut sudah bertalu-talu.  “Ya bentar…kujadiin satu dulu, belanjaan kita dalam satu tas, biar praktis, tadi kebanyakan plastik.  Duluan saja gih…kayaknya enak banget ya.” tanya dia.  “Makannya buruan makan, ntar keburu nasinya dingin.” Kataku.  “Beres neng…!” Katanya setengah meledek sambil memasukkan sebuah benda yang belum pernah kulihat sebelumnya kedalam tas pinggangnya.  Ah, cuek sajalah, mungkin belanjaan Dey tadi.

Demam, kasihan banget Dey habis makan malam di hotel, tiba-tiba suhu tubuhnya tinggi, hingga kami mesti balik ke kamar.  Meski tadinya dia sempat ngotot, tidak apa-apa dan pengen jalan lagi, tapi akhirnya Dey menyerah juga.  Demamnya memang tidak bisa dianggap enteng, karena begitu sampai dikamar dan naik ke atas tempat tidur, cewek yang pernah menjadi kapten tim basket wanita di kampus itu langsung bersembunyi di balik selimut.
“Dey, kucariin obat penurun panas dulu ya ditoko lantai bawah…! kamu tidur saja,” Kataku sambil menyambar dompet di meja, lantas buru-buru ke lantai bawah.
Astaga…!! balik ke kamar bukanya kulihat Dey tidur tapi cewek itu malah merancau nggak jelas sambil menggigil seperti orang kedinginan.  Padahal leher dan dahinya ketika kuraba, panas membara.  Obat penurun panas, buru-buru ku berikan buat dia minum.  Please…Tuhan, sahabatku ini baik-baik saja.  Lagian kami hanya berdua saja.  Nyaris semalaman aku tidak tidur.  Bukannya kondisi Dey membaik, bisa tidur nyenyak atau panasnya turun tapi sebaliknya Cewek jangkung yang suka ngeGym itu, malah terus merancau mirip orang mengigau.  Kadang berteriak ketakutan, lantas merintih seperti meminta pertolongan.

Untung kondisi Dey berangsur membaik, esok paginya.  Malah dia jauh lebih baik dariku yang semalaman tidak tidur gara-gara ngejagain dia.  Kocaknya, cewek tangguh itu bahkan lupa semalaman dia demam tinggi.  Lihat saja, dia sudah menarik-narik selimutku tanpa rasa bersalah sama sekali.  “Bangun neng…ih, jam segini masih molor.  Sarapan dulu yuk, sengaja kupesan di kamar nih.  Biar bisa cepet, langsung jalan…” katanya, mengejutkan, busyet udah siap jalan lagi?
Bener-bener nih, Dey Energinya luar biasa.  Baru semalaman demam tinggi, pagi-pagi sudah kuat jalan.  Mungkin karena terbiasa berolahraga dan petualangan di alam terbuka kali ya…berbeda denganku, jarang keluar rumah.  Apalagi berlibur di alam terbuka.  Makannya baru jalan sebentar saja sudah kecapekan.  Tebakan sahabatku itu baik-baik saja, salah besar.  Buktinya jelang sore suhu tubuhnya tinggi lagi.  Kami buru-buru balik ke kamar, karena kulihat di jalan Dey mulai sempoyongan jalannya.  Wajahnya pucat, tatapannya kosong, suaranya menggeram, seperti orang marah.  Duh, kok nakutin banget sih?
Perasaanku mengatakan, sakit Dewi kali ini tidak biasa.  Jangan-jangan dia demam berdarah, karena suhu naik turun.  Tapi kuperhatiin, tak ada tanda bintik merah di tubuhnya.  Khawatir dengan kondisinya, terpaksa aku menghubungi Rangga mantan tunanganku yang tinggal di Denpasar.
Terpaksa? Ya, buat menyebut namanya saja aku malas.  Cowok bermata tajam itu, pernah mengisi hari-hariku dulu.  Bahkan kami sudah memiliki banyak rencana buat keluarga kecil kami berdua.  Awalnya jadian juga berkat dicomblangin Dey.  “Net…Neta…” Tegur pemilik suara berat itu.  Ya ampun, entah sudah berapa lama aku melamun.  Kubaru sadar, rangga masih duduk didepanku, sehabis memeriksa kondisi Day….
“Maaf, sorii…ya, gimana kabarnya Dey? Dia butuh test darah atau apa?” tanyaku, panik.  Rangga menggeleng, dia menyodorkan secarik resep, lantas merapikan perlengkapannya.  “Sementara minum obatnya dulu.  Kalau sampai dua hari ini tidak ada perubahan, telephone aku saja ya…”
Mata itu? Astaga.  Kenapa aku masih berdebar begini, melihat rangga.  Husss! buru-buru aku menghilangkan kenangan masa lalu kami.  Nggak boleh! sekarang, fokus ke sakitnya Dey.  Kuantarkan Rangga sampai ke lobi bawah, sekalian aku keluar buat menebus resep.  Karena kulihat, Dey sudah tertidur pulas setelah disuntik tadi.  Dugaanku Dey membaik, keliru.  Tengah malam, masih saja dia merancau dan berteriak, seperti orang ketakutan.  Mungkin karena panasnya masih tinggi.  Biarlah, besok kulihat lagi kondisinya.  Mungkin efek obat yang diberikan, belum sepenuhnya bekerja.

Liburan menyiksa….
Mungkin itu topik liburanku kali ini bersama Dey.  Rencana bersenang-senang malah sebaliknya yang kami dapat.  Karena tiga hari sudah, kondisi Dey tidak membaik. Anehnya ceracauan dan demamnya hanya muncul tiap malam, pagi hari dia akan segar bugar seperti tidak pernah terjadi apa-apa.  Rangga yang datang untuk keduakalinya pun memastikan, tidak ada penyakit serius setelah membaca hasil test darah. Terpaksa, kami balik ke Jakarta seperti rencana semula.  Soalnya biaya hotel bisa membengkak, tiket pesawat pun sudah dibeli buat pulang pergi.  Heran, Bukannya di Jakarta membaik, tapi sama saja.  Sampai-sampai aku mesti menginap di rumah Dey bua menemaninya.  Karena tinggal sang mama yang tinggal dirumahnya.  Minggu ini, minggu yang berat buat kami berdua.  Entah apa yang membuat Dey seperti itu.  Bahkan dokter di Jakarta pun menyimpulkan hal yang sama.  Cewek ini tidak sakit apa-apa.  Lantas?
Pertanyaanku terjawab ketika Rey teman satu genk kami di kampus dulu main ke rumah.  Cowok itu memang memiliki “kemampuan” membaca sesuatu di luar akal sehat kami yang sangat mengagungkan logika.
Ya sejak di kampus dulu, Rey suka kami anggap aneh.  Padahal sering juga tuh, apa yang dia omongin bener.  Seperti ketika dia mengatakan sebaiknya kami tidak melintas di kawasan Casablanca malam itu.  Bener saja, tepat di malam yang dia sebut terjadi kecelakaan beruntun.  Nggak hanya itu saja, dia juga sempat melarang kami mendirikan stand di dekat lapangan bola, belakang kampus waktu ada bazar.  Mahasiswa jurusan lain yang mendirikan stand disitu, merugi, pasalnya sebuah papan reklame yang tumbang tepat menimpa stand mereka waktu hujan angin.
Komentar Rey soal sakit Dey, mengejutkan.  Secara medis, cewek itu memang tidak sakit, gara-gara mengganggu sesaji, dia jadi kena akibatnya.  Belakangan Dey mengakui waktu kami makan di sebuah rumah makan, dia sempat mengambil isian dari sebuah tempat sesaji atau canangsari, yang sebenarnya dipercaya diperuntukkan bagi Buta Kala, agar tidak mengganggu.  Isinya bisa berupa rokok, permen, kue-kue.  Mmm…sejak saat itu kami lebih berhati-hati.  Beda tempat, beda ada dan kepercayaan, tetapi mesti dihargai dan tidak dibuat mainan.

SEKIAN

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah secara bijaksana dan sesuai topik pembahasan.